Selasa, 05 Januari 2010

PERANCANGAN SUATU SISTEM TATA UDARA DI FARMASI

IV.1 Perencanaan proyek.

Perencanaan proyek terdiri dari beberapa tahap pelaksanaan.Pelaksanaan proyek terjadi bila telah terjadi kesepakatan antara owner dan pihak S.A.G sebagai pemberi penawaran.
IV.1.1 Survey Lapangan
Survey lapangan dibutuhkan agar kita bisa mengetahui keadaan lapangan seperti apa.
IV.1.2 Perhitungan Luas Ruangan dan Beban
Di sini kita menghitung enam ruangan.ppenghitungan ruangan ini sangat penting karena dibutuhkan untuk menentukan jumla air flow tiap ruangan.Berikut hasil pengukuran ruangan dari gambar yang diberikan.(gambar disertakan)
R.Lab Micro = 4 m x 2 m
R.A.C = 1.45 m x 1.25 m
R.Locker C = 1.45 m x 1.25 m
R.Preparasi = 2.56 m x 2.5 m
R.A.D = 2.5 m x 2.4 m
R. Locker D = 2.4 m x 1.5 m
Didapat jumlah 27.625 m2

Data-data yang diperoleh adalah data-data yang dikumpulkan dan diperkirakan menjadi beban pendinginan.Beban yang sebenarnya menjadi beban pendinginan telah ditentukan oleh SAG sebagai kontraktor yaitu sebesar 3000 cfm.Jadi yang deperkirakan menjadi beban pendingin diantaranya.
1.Kondisi ruangan

Temperatur awal : 32oC
Temperatur akhir : 22oC

2.Konstruksi bangunan

Dinding :Brick, Panel Wall, Bondor
Atap :Panel Wall
Lantai :Epoxy paint self aligning

3.Jendela :Single Glass

4.Kegiatan di Dalam Gedung

Jam Kerja : 8.00-16.00
Banyak Orang : 2 0rang
Kegiatan : Kerja ringan (ligh work)

6.Penerangan
Lampu TL : 3.(2x36 watt), 2.(2x18) watt =288 watt
0.288 =kW

7.Mesin
Mesin LAF (mesin Pembuat Obat)
8.Infiltrasi
Disini tidak ada infiltrasi.
9.Fresh air
Temperatur :32oC
RH : 75%
IV.1.3 Perhitungan Air Flow

Perhitungan besarnya Air Flow dapat dilakukan dengan rumus:
P x l x T x air change (t/h) x 35.31
60





IV.1.4 Data Unit yang Dipergunakan

No Deskripsi komponen Spesifikasi

AHU LAB MICRO
1 Merk Flow Master
2 Manufactur Sejahtera Artha Guna
3 Model Unit 9DH DX 3a-35
4 Serial Number FM 0800208.07
5 Air Flow 3000 CFM
6 St. Pressure 4.5 “wg
7 Type Coil DX System
8 Total Cooling 100.000 Btuh
9 Dimension Casing (mm) 3100(H) x 1348(W) x 950(L)
10 Weight -
Fan Data
1 Merk Kruger
2 Type BDB 280-CM (CW)
3 Serial Number 08E01627-CV02928PTK
4 St. Pressure 4.5” wg
5 Fan Speed 3225 Rpm
Motor Data
1 Merk Teco
2 Serial Number K07001-C36
3 Motor Speed 2845 Rpm, 2 Pole
4 Capasity 3 kW
5 (Voltage/Phase/Hertz) 380/3/50
6 (Full Load Ampere) 6.06 A
CU D04.a (Outdoor Unit)
1 Merk Flow Master
2 Refrigerant R22
3 Model JAK 100 000 Btu
4 Serial Number 4008100015
5 Cooling Capacity 100.000 Btu/h
6 Power Supply 380V / 3 ph / 50 Hz
7 Compressor 15.9 Ampere
8 Fan Motor 2.94 Ampere

No Deskripsi komponen Spesifikasi

Pre Filter
1. Brand FLECO
2. Type Disposable
3. Efficiency 30%
4. Size 12” x 24” x 2”
24” x 24” x 2”
Medium Filter
1. Brand FLECO
2. Type Medium Filter
3. Efficiency 90-95%
4. Single Header Part No. 10117
5. Size 12” x 24” x 11,5”
 Rated AirFlow Capacity at
500FPM 1000
 Initial Resistance at 500
FPM 0.65
 Media Area (ft²) 125
6. Size 24” x 24” x 11,5”
 Rated AirFlow Capacity at
500 FPM 2000

 Initial Resistance at 500
FPM 0.65
 Media Area (ft²) 56
PANEL AC
1. Box Panel
Ukuran
- (800x600x300)mm
2. Pilot Lamp
- Merk
- Type
- Telemecanique
- XB7EV43,44,45
3. Push utton Switch ON/OFF
- Merk
- Type
- Telemecanique
- ZB5AW33M5
- ZB5AW34M5
4.
MCB
- Merk
- Type
- Voltage
- Phase
- Amperage
- Merlin Gerin
- NC45N, NS100N
- 230-400 V
- 3 Phase, 1phase
- 100A, 32A, 20A, 6A, 2A
5. Relay + Socket
- Merk
- Type
- Voltage
- Omron
- MY 4
- 24 VAC
6. Humidistat + Sensor
- Brand
- Type
- Carel
- IR32, 12/24VAC/DC
TC2 STEP
7. Transformator
- Merk
- Ampere
- Bell
- 1A, 24V
8. Contactor
- Merk
- Type
- Telemecanique
- GV2 ME20

9. Inverter
Merk
Type
- Hitachi
- SJ200-075HFEF, 7.5kW
10. Relay
- Merk
- Type
- Omron
- MY4 220VAC+Socket
11. Kabel
- Merk
- Type
- Ukuran
- 4 Besar
- NYAF
- 4 mm²




IV.2. Menghitung Komponen AHU
IV.2.1 Menghitung Spesifikasi AHU dari Flow Master
Cara menghiutung spesifikasi AHU yang diinginkan adalah dengan memasukkan nilai dari jumlah air flow di ruangan yang akan dikondisikan di Lab-Micro Nicholas yaitu sebesar 2.085 cfm.
Karena tipe udara di ruangan ini adalah class B dan class D jadi kita memakai jenis AHU Flow Master type 3a, yang menggunakan pre-filter, medium filter, dan HEPA filter sebagai tambahan filternya, dengan kapasitas 3.000 cfm, karena yang paling terdekat denga 2.085 cfm.Lebih boleh, asal jangan kurang dari kapasitas yang diinginkan.Kita juga harus mencari power dari motor dan static pressure dari AHU.

Untuk menghitung power AHU cari dulu ES/P dahulu dengan rumus:
P.Duct x Press loss x 3.28 = ...
100
Menghitung Power AHU:
flow x SP x 0,000157 x 0.746 =... (kW)
0.42

maka didapatkan AHU dengan data:

AHU-LAB
A/F 3000 cfm
ES/P 4.5 “ WG
Power 3kW,3P, 380V,50Hz

Untuk spesifikasi secara mendetail saya melampirkan gambar detail AHU dalam ukuran A3.
IV.2.2 Menghitung Kapasitas CU (Condensing Unit)
Menghitung kapasitas CU sangat menentukan pencapaian suhu dari ruangan yang akan dikondisikan.Oleh karena itu penghitungan ini diperlukan.
Pertama kita harus menghitung kapasitas CU dengan rumus:
flow x 12.000 = ... (Btu/H)
400
Lalu kita meghitung Power CU dengan rumus :
Btu/H = ... (kW)
9000


IV.2.3 Seleksi Fan Motor AHU
Untuk seleksi fan motor di sini saya menggunakan software yang diberikan oleh supplier KRUGER yaitu KRUGER Fan Selection software, disini kita memasukan besarnya aliran udara dalam satuan cfm (cubic feet/minutes),lalu masukkan static pressure yang ditentukan oleh kita yang merupakan standard dari SAG yaitu 4” lalu pilih select setelah itu akan keluar beberapa jenis fan dan velocity dari fan.Cari velocity fan yang mendekati dengan angka yang ditentukan.
Setelah itu kita lakukan penyeleksian kutub.Tipe yang dipakai yaitu SPZ dengan dua kutub.dengan head loss 10% setelah itu kita pilih select.Disana akan keluar spesifikasi dan jenis fan yang kita inginkan.(telah terlampir dalam data unit)
IV.2.4 Penempatan Diffuser,HEPA dan return
Penempatan Diffuser,HEPA dan return sangat menentukan pencapaikan udara di tiap ruangan.Kita harus menempatkannya pada tempat yang menjangkau ke segala arah.Untuk hal ini ada dua jenis supply air duct, yaitu diffuser dan HEPA. Kita menggunakan 2 jenis supply karea ada 2 jenis ruangan yang berbeda class yaitu class B dan class D.Untuk class B harusnya kita menggunakan FFU (Fan Filter Unit), tetapi karena keterbatasan dana dari owner kami menyarankan memakai HEPA.Akhirnya kami memakai HEPA sebagai Supply-nya.
Untuk return duct. Kami memasang di ujung bawah dari ruangan agar udara yang dikembalikan benar-benar udara bekas.

IV.3 Mendesain Gambar
IV.3.1 Mendesain Gambar Single Line Ducting
Menggambar single line duct adalah menggambar rancangan pertama dari ducting dengan menarik garis tebal (PLINE) ke arah supply diffuser dari AHU.Sama juga untuk return.Dengan menggunakan Auto CAD 2007 atau ZWCAD 2008i standard. Untuk membedakan antara supply duct dengan return duct biasanya kita menggunakan warna garis yang berbeda, untuk supply biasanya menggunakan garis berwarna hijau, dan untuk return menggunakan garis berwarna merah putus-putus.Membuat sigle line duct harus sangat efisien karena tahapan ini adalah awal dari perencanaan ducting.Jalur yang digunakan tidak boleh berbelit belit karena akan memakan banyak biaya, dan harus dikondisikan dengan keadaan bangunan. Keadaa bangunan di Lab.Micro Nicholas hanya memiliki jarak kurang lebih 12 inchi.Oleh karena itu saya mendesain ukurang ducting dengan maksimal tinggi 12 inchi.jadi saya memilih melebarkan ducting.
IV.3.2Mendesain Gambar Double Line Ducting
Setelah kita menggambar single line duct kita melakukan penggambaran tahap dua, yaitu menggambar double line duct.Gambar double line adalah gambar 2D yang membentuk keadaan ducting yang sebenarnya.Gambar ini untuk diberikan kepada orang lapangan/kepala proyek untuk mulai perencanaan pembuatan ducting.Karena disini yang dibutuhkan adalah kecepatan dan otomasi,jadi disini tidak menggunakan penghitungan dengan cara manual,penghitungan dilakukan dengan menggunakan software.Software yang kami gunakan adalah software keluaran McQuay yaitu Design Tool Ductsizer version 6.4TM .Penggunaan ini agar pengerjaan lebih efektif.Dengan menggunakan software ini kita hanya tinggal memasukkan nila dari air flow rate (cfm) dan head loss,biasanya kita mematok head loss pada 0.08 in WC/100 ft (standard SAG) Disini kita menggambar harus menggunakan skala karena berhubungan dengan perhitungan biaya pembangunan.Dalam pembuatan gambar ducting, ukuran ducting tidak akan sama antar ruangan.Agar pengecilan atau pembesaran ducting tidak mengalami tabrakan udara kita bisa me-reduce ducting untuk memperkecil tabrakan udara dengan ducting. Di lapangan biasanya tidak sesuai dengan yang kita inginkan
IV.3.3 Mendesain Gambar AHU Detail
Dalam suatu pekerjaan pembuatan desain AHU, kita harus menggambar detail dari AHU,penggambaran dilihat dari berbagai sudut.Hal ini dilakukan agar owner dapat melihat bentuk dari AHU secara jelas.Penggambaran dibuat dari empat sudut pandang berbeda,yaitu tampak depan,tampak samping, tampak atas, dan isometrik AHU.Gambar AHU tampak depan adalah penggambaran AHU yang memperlihatkan bagian depan dari AHU, gambar ini memperlihatkan potongan bangunan,C.U, dan AHU sendiri,yang kedua adalah gambar AHU tampak dari samping,gambar ini menjelaskan bagian-bagian dari AHU,disana terlihat pre filter, medium filter, coil section, motor section,HEPA filter section.dan juga bagian depan dari C.U.Untuk yang ketiga yaitu gambar tampak dari atas, gambar ini memperlihatkan bagian-bagian dari AHU sama seperti tampak samping, hanya disini kita bisa melihat bagian fan section yang tidak terlihat pada gambar samping.Yang terakhir dari bagian gambar AHU detail adalah isometrik AHU,yaitu gambar AHU dengan sudut 60o,ini bisa mewakili bagian-bagian dari gambar detail yang lain,karena sebagian besar bagian AHU terlihat.
IV.3.4 Mendesain Gambar Air flow and Grouping HVAC
Karena owner memesan class tiap-tiap ruangan berbeda-beda, kita tampilkan penjelasannya dalam bentuk gambar disini kita menggambar Air flow and Grouping HVAC.Gambar ini menjelaskan arah dari aliran udara dan jenis ruangannya.Disini mereka meminta 2 jenis (class) yang berbeda.Yaitu class B dengan spesifikasi sebagai berikut:
Temperatur :22 + 2oC
RH :< 75 %
DP :10-15 Pa
Untuk class D sebagai berikut:
Temperatur :22 + 2oC
RH :< 75 %
DP :10-15 Pa
Disini terlihat tidak ada perbedaan, karena perbedaan ada pada kualitas karena yang class B masuk pada kriteria white, dan class D masuk pada kriteria grey.Untuk lebih jelasnya dapat dilihat di gambar.

6 komentar:

  1. punya ulasan yg lebih detil ga tentang perencanaan sistem tata udara? tentang perhitungannya dan kontruksi bangunan beserta koefisien thermalnya??

    BalasHapus
  2. terimakasih hanni
    posisi saya disini sebagai drafter/desain enginnering HVAC,untuk perhitungan dan koefisien termal saya punya,,tapi untuk konstruksi bangunan saya kurang mengerti karena beda divisi,,itu tanggung jawab bagian civil eng,bkan ME EL ,,

    BalasHapus
  3. Saya mau bikin semacam heat blower. Urutannya filter blower heater trs hepa. out pipa 5 inch panjang 6 meteran. butuh airflow 250 cfm, berapa besar blowernya ya?

    BalasHapus
  4. bagaimana cara menhitung airchange ruang dimana dlm ruang itu ada satu suply dan dua return ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Perhitungan Air change, Total Supply Air (CMH) / Volume Ruang (m3)

      Hapus
  5. mas azmi .r.salim
    boleh kasih tahu perhitungan dan koefisien termalnya donks, buat referensi tugas akhir,,terima kasih mas..

    BalasHapus